Buat yang gak mau ngantri!

Hari ini aku akan bahas masalah paling mainstream di Indonesia. Ngantri! iya cuma ngantri, bukan masalah yang berat kok, tapi kenapa sering jadi bahasan dimana – mana. Apalagi untuk Invisible Man kayak aku, ngantri itu rasanya kayak mendaki gunung, menuruni lembah dan menyebrang lautan haha, serius. Seperti biasanya aku kasih pengantar dulu tentang yang tak rasain, barusan aja tak alami terus langsung tak tulis tapi sebenarnya perasaan ini tumbuh sejak lama apalagi dalam urusan antri – mengantri halah.. Pagi ini aku makan nasi pecel, beli di warung yang jaraknya sekitar 300 meter dari kostan. Warung ini rame banget dan menurutku harga dan rasanya cukup fair untuk mahasiswa. Oke langsung aja..

Pagi – pagi dibikin kesel sama kumpulan orang – orang di warung makan. Curhat lagi, ndak… ndak….lanjut, aku sering beli makan diwarung (anak kost) ini, lokasinya deket Linggar Jati (Jember), warung biasa tapi rame banget karena emang murah, enak dan banyak. Aku juga sering beli disana, apalagi beberapa minggu lalu ATM ku hilang, jadi beli disana bisa lebih hemat sebelum aku pulang nanti dan ngurus kartu baru. Sebenernya ini greget sejak lama se karena ngantri di warung itu bikin kesel, bukan hanya banyak yang beli aja tapi juga karena antriannya gak teratur. Biasanya ibuk – ibuk yang jual sering lihat siapa yang datang duluan, tapi kalo suaminya yang ngelayanin dia gak terlalu peduli. Bentuk warungnya kecil, kebanyakan yang beli itu dibungkus, sekali ngantri bisa 10 orang lah, setiap orang kadang beli 2-4 (karena rame banyak yang nitip). Bisa agak sepi kalau pagi atau siang, tapi warung ini buka-nya ndak mesti, kadang jam 7, kadang jam setengah 9 baru buka, nanti jam 12 atau jam 2 udah tutup, habis. Nah karena itu kadang susah cari waktu yang pas, apalagi hari ini minggu jadi pagi juga udah rame.

Ceritanya waktu aku datang udah banyak yang ngantri, karena udah terlanjur parkir dan turun, yaweslah ngantri walaupun beli cuma satu. Aku perhatikan siapa aja orang yang disitu, kenapa? karena nanti kalau orang yang disitu semua sudah dilayani, artinya giliranku, gak susah kan ngantri. Tapi kalian bisa nebak mereka yang datang setelah aku, rasanya yang dipikiran mereka “hmm, beli apa ya, yawes ngantri depan, nanti kalo ada kesempatan bilang pesanannya..” what the… bahkan mereka gak memperhatikan siapa aja yang udah nunggu disana, “memang sih karena banyak orang jadi ya tunggu aja dibelakang nanti maju sampek depan berarti giliranku” gitu? ndak hei…! Karena mereka ngantri dalam bentuk melingkar, aku jadi bingung juga mana tadi yang terakhir, dan orang sebelum aku juga ada yang diambil antriannya sama orang – orang setelah aku.

Yawes akhirnya aku bener – bener nunggu sampek yang ngantri habis, 3 orang ngelewatin antrian (cewek – cewek gak ngantri), sekitar 20 menit tinggal 3 orang termasuk aku, kemudian banyak lagi orang baru sekitar 7 orang tapi aku bener – bener tahu dan mereka juga memperhatikan kalau aku disana duluan, karena awal orangnya dikit jadi mereka tahu dan lihat aku sudah disana. Salah satunya ada ibuk – ibuk bawa anak juga pesan 4, yang seharusnya giliranku ternyata bapak yang jual ngelayanin dia, agghh,,, padahal saat itu aku sudah ngomong dan orang – orang disana juga dengar, aku bilang “pake telur pak”, tapi kok di ambil ayam pedas, aku baru tahu itu buat ibuk tadi. Ngeliat itu, terus orang yang ngantri tepat dibelakangku 2 orang gak jadi beli, nyari warung lain. Setelah 4 bungkus buat ibuk itu selesai, aku bilang lagi “satu pak”, tapi ternyata dia nawarin anak cowok di depannya yang lebih deket yang gak bilang apa – apa dan dia nerima aja, bukannya dilempar ke aku karena dia tahu kalau sekarang antrianku, tapi dia ngerasa beruntung baru datang langsung dapat, shit. Sekali lagi orang – orang lihat ke aku, seakan aku penjahatnya yang punya niat ngambil antriannya orang, bahkan saat itu aku udah bilang lagi “pake telur pak” ternyata dia ambil ayam crispy karena itu memang bukan buat aku.

Saat itu juga aku berniat pergi dari situ, waktu aku mundur balik badan agak nabrak bapak – bapak yang bantu – bantu di warung itu, karena dia tahu akhirnya dia nanyain, “berapa bungkus mas”, aku jawab “satu pak” dengan suara pelan, males. Entah kenapa ini jadi puncaknya aku uring – uringan ngantri disana, sering sebenernya tapi sekarang baru aku tulis. Kalau yang ngelayanin biasanya istrinya tapi kadang kalau pagi masih masak yang ngelayanin suaminya, dan seperti yang tak bilang suaminya agak kurang perhatian siapa yang ngantri dulu dan kalau ngelayanin nasinya dikit, lama lagi geraknya, mukanya ngeselin juga, kemudian bentuk antriannya juga gak efektif, apalagi bentuknya memutar, ada sisi yang membelakangi yang jual, karena tempatnya persegi panjang, yang jual di salah satu sisi jadi yang lebih dekat hanya di ujung depan.

Oke rasanya dari tadi curhat dan ngeluh tok, sekarang apa yang dipikiranku? hmm aku tahu aku punya aura yang kecil, jadi orang – orang mungkin gak sadar kalau aku ada, sebenernya ada tapi gak dianggep (Invisible Man). Dari pengalaman tadi menurutku ada beberapa hal yang perlu diperbaiki,

  1. Pertama pemilik warung, dia seharusnya sebisa mungkin tahu kalau pelanggannya banyak, melayani sesuai urutannya itu merupakan bagian dari apa yang mereka jual, iya aku tahu kalau penjualnya juga repot ngelayanin tapi kan disana juga ada yang bantuin, seharusnya bisa lebih peka.
  2. Kedua, bentuk warungnya, kenapa? karena ini membentuk antrian, coba lihat di pom bensin kenapa mereka bisa antri dalam bentuk memanjang, karena jalurnya dibuat seperti itu dan apa yang mereka bawa (motor, mobil) memungkinkan untuk lebih efisien jika antri memanjang kebelakang, artinya apa? artinya lokasi dan cara pelayanan membentuk perilaku pelanggan.
  3. Ketiga pelanggan itu sendiri, ini yang paling penting, bahkan hanya dengan masalah ini, poin pertama dan kedua tidak adapun gak masalah. Aku berharap ketika kalian ngantri ditempat yang ramai dan gak tau urutannya, perhatikan orang yang ada disana, dan perhatikan orang yang baru datang setelah kalian, nanti kalian akan tahu antrian kalian, kapan? setelah orang yang sudah datang selesai dan sebelum mereka yang baru datang dilayani. Kalau kalian dilayanin sebelum waktunya kalian bisa melempar ke orang yang kalian tahu sebelum antrian kalian. Jika kalian ngelakuin itu, aku yakin orang disana akan ngelihat kamu sebagai orang yang bertanggung jawab siapa tahu bisa terlibat affair dengan orang disana gara – gara ngantri (mungkin).

Buat kalian yang gak mau ngantri gimana, sekali lagi nih aku kasih tahu ada 2 hal yang bisa dilakukan kalau kalian ingin antrian itu cepet.

  1. Ikutin antriannya sesuai urutan
  2. Ambil antrian orang di depan kalian

Sekarang pilihan kalian, ikutin antrian atau ambil antriannya orang, ngantri itu gak lama kalau urut, akan lama karena ada orang – orang yang kurang bertanggung jawab ambil antrian di depan, yang seharusnya antri 5 orang jadi 8 orang dan mereka tidak peduli. THEY DON’T GIVE A SHIT kepada kalian. Atau kalian bisa baca beberapa negara yang disiplin dalam mengantri contohnya disini dengan jumlah atrian seperti itu masih tertib, ini cuma antri 10 aja gak mau.

Stand in line – Save your time

 

References:
TechInsider – Why Japanese People Stand In Line So Well

People stand in line, waiting to get in to check out all the items. It’s a incredible sight to see.

2 pemikiran pada “Buat yang gak mau ngantri!

  1. dear angga,
    aku yg biasanya silent reader, kali ini tergugah untuk memberikan komentar. Aku juga sering digituin orang (dipotong antrian nya). Kalo ini mungkin karena aku kecil ya, jadi gampang banget orang lian yang ukuran tubuhnya lebih GEDE dari aku yang imut-imut ini buat nyerobot. Aku yakin mereka pasti dengan gampang nya dengan sekali senthil menyingkirkanku dari dunia per antrian yang terjadi saat itu. Tapi kemudian, ada seseorang memberikan tips dan trik untuk mengantri dengan baik dan benar tanpa bisa diserobot orang. Caranya adalah bawalah selalu tas ransel berukuran besar. Entah ada isinya atau tidak bawa saja ketika sedang mengantri. Caranya begini jadi ketika kamu mengantri dan ada seseorang akan menyerobot antrian mu, pakailah tas itu sebagai senjata mu, kibaskan tas itu ke arah orang yang akan menyerobot antrian mu. Ato kalo kamu tidak ingin terlalu terlihat tidak suka oleh penyerobotan tsb, maju saja pelan pelan dalam antrian, tas itu akan membuat seakan-akan tubuhmu full, jadi orang lain tidak akan bisa dekat-dekat padamu.Selama ini, tips ini cukup berhasil untukku.

    Suka

    1. Yang jadi masalah adalah orang sebelah kita tiba2 minta duluan dengan langsung ngomong minta dilayani tanpa liat sebelumnya ada orang yang lebih dulu datang,, pengen rasanya bilang “mbak mas, antri kenapa, kayak orang yang gak tau aturan aja, atau emang mbak mas gak tau aturan” tapi orang lain kayak nganggep gitu berlebihan, padahal itu kan menyangkut kedisiplinan, aku yakin orang yg gak mau ngantri iku gak punya simpati, egois dan gak disiplin…

      Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s