Aku punya kucing!

Sebenernya ndak bener – bener punya kayak yang beli gitu se, yah aku mungut dan sebenernya ini kucing kostan sini. Nah kucing ini ndak bisa cari makan sendiri, dia juga gak berani keluar jauh dari tempat kostku. Awalnya biasa aja dia minta makan dari kamar satu ke kamar yang lain, temen kostku ada yang peduli ada yang nggak, nah terus suatu saat dia ke aku, ya pas habis makan tak kasih, misal aku makan ikan atau ayam dia mau sisa nya, ndak cuma tulang aja tapi juga ada dagingnya, aku kalo makan ndak bersih juga, apalagi ikan, ndak telaten misahin duri dan dagingnya, jadi cuma tak makan bagian yang mudah diambil aja. Terus lama – lama sering tidur di kamarku, hmm ternyata aku jadi tambah sayang gitu (ciew..sama kucing -_-). Tapi ya aku ndak kayak cewek yang ngeliat kucing terus rasanya ketemu makhluk paling lucu sedunia, ndak, biasa aja tapi aku ya rasanya ada ikatan gitu lah,,hehe.

Ternyata punya peliharaan itu bisa ngurangin stress lho, bukan pendapatku aja tapi ada penelitiannya juga. Aku gak bahas masalah itu, aku cuma cerita tentang kucing ini aja ok. Aku ndak ngasih dia nama, ya tak panggil “Pus” aja, dia suka gigit headsetku, headset kesukaanku kabelnya karet kecil kadang aku takut putus, kadang gigit kabel mouse, ditarik – tarik sampek aku gak bisa gerakin mouse, pokoknya dia itu tertarik yang bentuknya panjang kayak tali apalagi kalo gerak – gerak :D. Di kamarku ada 3 kasur, nah dia ganti – ganti tidurnya, kadang dia tidur juga di tempat aku tidur. Agak repot se kalo gitu aku ndak bisa tidur karena kaget kalo kakiku kena badan dan bulunya. Pernah suatu hari aku kebangun gara – gara kecoa merambat di tubuhku, shit,, nah si pus ni mainin kecoanya juga, aku kaget juga langsung ke bangun terus pindah ke kasur satunya yang agak jauh, tapi kecoanya tak semprot dulu. Nah pas aku tidur di tempat pus tadi tidur, dia sering kena tendang akhirnya dia pindah ke atas meja dekete kasur aku tidur itu, kasian juga biasanya dia di atas selimut atau pakaianku yang belum tak lipat, yah dia nyari tempat empuk.

Lama – lama aku pengen tau bahasa kucing, bener kata orang “rasa ingin tahu membunuhmu…”, karena pus ini kadang meong – meong padahal habis makan, aku tau mungkin makanannya kurang, tapi aku ndak punya lagi. Terus aku baca – baca di internet, sebenernya susah kalo kita ingin memahami bahasa hewan, tapi kita bisa mengerti sedikit hal tentang mereka dengan bahasa tubuh, temasuk kucing, dan kucing juga termasuk hewan dengan bahasa tubuh yang baik, maksudnya mereka sering menunjukkan sesuatu yang dipengen dengan gerak dan bahasa tubuhnya. Dia kan sering benturin kepalanya ke kaki ku dan kadang dia kayak jinjit gesekin badannya ke kakiku sambil kayak mendengkur gitu, tau kan ya. Terus dia juga sering nempelin hidungnya yang agak lembab, kadang aku agak jijik. Nah ternyata semua itu ada maksudnya, benturan di kepala itu artinya dia merasa nyaman dan suka ke kita, sama kayak ketika dia muter – muter di kaki kita artinya dia menandai kita sebagai pemiliknya, terus nempelin hidung basah adalah tanda kalo seakan dia pengen bilang “aku menerimamu”, hehe lucu juga ya, beneran lihat aja disini.

Pernah juga pas tengah malam, dia belum makan kayaknya, dan aku juga belum makan, aku keluar mau beli makan, dia mau ikut, tak suruh dikostan aja dia ndak mau, pager tak tutup dia lewat sela – sela kecilnya, tak pikir yaweslah dia kan ngikut aku terus ntar juga bareng – bareng, aku jalan kaki, nah dia ikut di samping agak belakang, sambil tolah – toleh gitu tengah malem. Dia kan ndak pernah keluar jauh paling dia bingung, nah pas keluar gang ke jalan besar, yah dari kost sekitar 20-30 meter lah dia takut terus balik, haha.. yawes aku beli makan tak bungkus, pulang ternyata dia nungguin di rumah kost sebelah lha.. emang mirip se rumah kost sebelah, kayaknya dia salah masuk deh, terus dia liat aku dan ikut pulang.

Hmm dirumah sendiri ibuk ndak suka kucing, ya tahu sendiri lah kucing makan ambil ndak ngomong (yaiyalah kucing) kadang perang sama ibuk, kena lempar ini itu, tendang juga, keluar semua dah jurusnya ibukku kalo ikan udah dimakan kucing. Si pus ini juga gak mungkin tak bawa pulang ke rumah, mereka gak akan ngasih ijin aku buat pelihara hewan, pasti dibilang “ngurus diri sendiri aja gak bisa, ngurusin kucing.. -__-“ iya sih, yah selama disini yaweslah aku jadi pemilik sementaranya.

No matter how much cats fight, there always seem to be plenty of kittens.
– Abraham Lincoln

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s