Nike air max zero 2015 kesayangan

Sebenernya jarang juga beli sepatu, paling dua tahun sekali, Air max zero ini beli tahun kemarin, lagian ndak ori juga alias KW, jadi ndak ada yang disombongkan, cuma mau cerita aja hehe, gara – gara sampek sekarang masih galau pengen Air max 2015 daripada yang type zero. Beli di olshop instagram harga 600ribu, kalo yang Air max zero type sebelumnya harganya udah 300 ribuan yang gak ori. Waktu mau beli kok nemu Air max 2015 yang warna warni harganya hampir sama, jadi bingung milihnya selama 3 harian. Nih gambarnya yang Air max 2015 yang bikin galau. Tapi ini sebenarnya “Running Unit” padahal aku jarang lari, cuma mau dipakai sehari – hari jadi bener – bener gak jadi beli ini.

image
Air Max 2015 Green/Hyper

Tapi itu kan gambar promosinya ya, aku liat dibeberapa foto asli dari orang yang beli, warna tosca dan hijaunya itu rasanya terlalu mencolok ndak kayak gambar promosinya kayak yang di atas itu. Lha kan aku bukan tipe yang suka warna mencolok norak gitu :D, hmm tapi mungkin itu foto yang KW, aslinya bagus kayak digambar itu tapi ya masih ragu tetep, jadi setelah tak pikir – pikir akhirnya beli Air max zero 2015, bedanya cuma ada kata “Zero” nya aja, tapi beda designnya. Pas dateng jahitannya emang agak kasar, daripada kalo lihat di gambar website yang jual Nike ori, yaiyalah 600 ribu banding 2 juta, tapi gapapa wes. Gimanapun juga masih penasaran sama Air max 2015 apa yang ori juga jelek,  tuh  kan galau :(. Yawes langsung aja nih yang udah tak pakai selama 10 bulan, teret tetet tertet…

Yaitu dia, aslinya ndak sekeren gambarnya. Ntar kalo mampu beli yang asli beli dah yang asli :). Hmm ya kayak sepatu Nike lainnya rasanya enteng pake nya (promosi). Inget dulu pas masih kecil, masak bisa aku pake sepatu yang kayak gini, dulu bapak sama ibuk itu kalo beliin sepatu yang murah tapi kuat, kalo bisa dipake selama 5 tahun, haha. Pas kecil sering ngambek cuma dalem ati aja se, kalo sepatu yang tak pake itu gak terlalu tak suka. Pernah pas SD ibuk beliin sepatu model kayak sepatu kungfu, aku ndak suka banget menurutku kayak cewek, inget sampek sepatunya tak tendang, kalo inget lagi rasanya pengen nangis, bukan karena ndak suka, tapi nyesel kenapa gak suka. Padahal ibukku udah susah – susah beliin buat aku, aku emang anak gak tau diri, maaf buk…. Malah sekarang sepatu yang kayak dibeliin ibukku dulu jadi trend, kan tau ya sepatu yang tak maksud, yah itu lah. Dulu seharusnya tak pake aja sepatu yang dibeliin ibuk. Tapi yasudahlah namanya juga anak – anak, bandel :).

Pas SD dulu se seringnya beli Homyped, tu sepatu di sekolah paling keren sampek SMP juga, ada hadiah Tamiya, Beyblade. Crush Gear, hehe. Sampek SMP aku masih pake sepatu yang istilahnya krek krek an.. apa sih namanya itu lupa, bukan sepatu tali tapi yang pake itu tuh,,satunya,, krek krekan,,halah. Nah pas SMK aku baru beli sepatu talian, rasanya pindah dari krek krekan ke sepatu tali itu beda, kayak anak – anak terus remaja, haha gitu dah. Nah pas kuliah awal – awal beli sepatu yang harga 30 ribuan itu, yah tau sendiri harga segitu udah rusak 6 bulan, beli 2x cukup lah setahun. Terus beli sneaker, jenis sepatu ini menurutku cukup buat 2 tahun, beli KW juga di Zalora. Yang terakhir beli sepatu ya yang ini sih, ada beberapa sepatu sebelumnya jarang tak pakai ndak perlu tak ceritain. Tapi ini juga udah cerita kemana – kemana ya hehe. Yawes itu dah Air max zero punyaku, mau kasih review buat recomendasi kalo mau beli tapi gak jadi. hahah.

Air Max Zero W/On Foot Review 2015 – A Sneaker Life

Give a girl boy the right shoes, and she can conquer the world
– Marilyn Monroe

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s